6 Tips Agar Tidak Tertipu Penerbit Abal-Abal







Anisa AE - Geram juga mengetahui status yang berseliweran soal penerbit abal-abal. Tidak hanya satu, tapi bisa dibilang banyak. Efeknya secara tidak langsung berimbas pada AE Publishing, penerbitan yang tengah saya geluti selama hampir 5 tahun.

Bahkan saat Minsay komentar soal penerbit abal-abal, ada yang meragukan AE juga. Sediiiih. 5 tahun itu bukan waktu yang singkat untuk membangun sebuah penerbitan indie. Apalagi menjadi penerbit terpercaya dan dipercaya oleh para guru dan dosen untuk menerbitkan buku mereka.


Sampai saat ini, AE sudah menerbitkan 253 judul buku yang no ISBN-nya bisa dicek di Perpustakaan Nasional Indonesia. Serba-serbi AE pun ada di aepublishing.id untuk paket penerbitan, buku yang telah terbit, sampai pada MOU yang ditulis secara transparan. Alamat? Bisa langsung deh cek di google maps, ketik AE Publishing.

Lantas bagaimana sih agar para penulis tidak tertipu dengan penerbit abal-abal?

1. Cek Sosial Media
Tiap penerbit pasti punya sosmed kan ya .... Di sana pasti ada info buku yang udah diterbitkan, siapa ownernya, sampai pada apa saja yang dituliskan. Fanspage juga perlu dicek. Kalau ada sampai ke IG dan twitternya. Semua perlu dicek.

Karena kebanyakan, yang namanya penerbit abal-abal itu akunnya baru bikin. Trus lagi belum ada buku yang diterbitkan, tapi tiba-tiba aja udah ngajakin penulis buat bantuin jadi PJ. Ingat, ya? Kalau penerbit baru, event pertama harus sukses dulu. Minimal udah ada 2-3 buku, baru deh kita bisa daftar jadi PJ karena milih PJ itu juga perlu pemikiran.
Jangan mentang-mentang pingin dikenal, trus kamu bebas milih penerbit. Penerbit baru yang ngajakin kerjasama bikin event, langsung deh diiyain. Efeknya gedhe lho, tanggungan buat para peserta event.  Mending kalo event belum selesai, kalau sampe udah transfer, kan tambah bahaya buat kita.

AE juga pernah salah milih PJ event, PJnya ilang gak tau ke mana. Ya akhirnya lebih selektif lagi sekarang buat milih PJ. Tapi saat ini AE lagi stop bikin event, sekarang untuk event menulis dialihkan ke BeJavu Publisher sebagai 'anak'. Sama aja kok ma induknya. Ada yang mau jadi anak AE juga? Harus trusted, soalnya lagi selektif banget.

2. Tanya Mbah Google
Zaman sudah canggih banget nih. Jangan lupakan si Mbah dong kalo mau cari yang trusted. Informasi apa pun bisa kita dapatkan di sana. Mulai dari yang hoax, komentar soal penulis, sampai yang lainnya. Ketikkan kata kunci nama penerbit tersebut di Mbah Google.


Penerbit serius, pasti bakal bikin web juga. Minimal blog gratisanlah. Masa' iya gak punya blog buat posting foto buku terbit, pemesanan, sampai info-info penting lainnya?

Pernah juga tuh ada penerbit yang katanya udah trusted, sampai menipu uang TKW jutaan rupiah. Katanya sih buat modal. Ada juga yang udah punya web keren, tapi nipu. Banyak buku yang gak diterbitkan entah karena apa. Tiba-tiba aja ganti nama penerbit.

Nah, di Mbah ini bakan langsung bisa kita cek alamat plus foto rumah tersebut dan jalannya. Misalnya saja nih cari AE Publishing, langsung deh keluar seperti ini. Mana bisa kabur kalo alamat plus foto rumah aja bisa diketahui si Mbah. Kalau gak ada fotonya? Gak ada alamatnya? Gak ada keterangan dan lain-lain? Silakan diartikan sendiri.

3. Cek Perpusnas
Nomor satu dan dua sudah? Lanjut ke perpusnas. Di sana ada web isbn.perpusnas.go.id yang bisa kita tanyain penerbit apa saja yang sudah validasi, bermasalah, sampai yang lainnya.

Kontak Perpusnas

Kurang yakin? Bisa telpon langsung ke perpusnas (ada nomor tertera yang bisa dihubungi di bawah sendiri) untuk menanyakan hal lebih lanjut. Ingat ya, jangan langsung menanyakan hal ini pada penerbit yang bersangkutan.

"Penerbitmu abal-abal, ya?"



Kan jadi malu kalo ternyata sudah terdaftar di perpusnas dengan nama penerbit induk. (Baca selengkapnya)

Diberdayakan oleh Blogger.